Monday, December 07, 2015

Belajar Dari Kegagalan


Gambar dipinjam dari sini 

Adakah diantara kita yang belum pernah mengalami kegagalan..? Adakah..? Coba..ngacung yang tinggiii...Hm..gak ada yang ngacung berarti semua pernah G.A.G.A.L..ya kan..ngaku sajalah..hehe..


Saya pernah gagal. Sering malah..*bangga*. Kalah dalam kompetisi, ditolak, gagal move on, gagal diet, gagal meraih cita-cita, dan segala macam kegagalan yang bikin galau. Biasanya kalau habis mengalami kegagalan gitu apa yang kita perbuat ? Sedih pastilah ya..kecewa juga..nangis..? Kadang-kadang jika dibutuhkan, yah..itung-itung isi ulang air mata, lama gak dikuras..*halah alesan*.

Menurut saya sih, normal-normal aja kalo kita bereaksi terhadap kegagalan. Tapi, yang paling penting sebenarnya adalah apa yang akan kita lakukan setelah mengalami kegagalan itu. Menyerah trus pasrah gitu aja..? Atau bangkit lagi dan mencari cara lain..? Bukankah kegagalan adalah sukses yang tertunda..? Bukan..Kalo habis gagal trus diem aja ya jadinya kesuksesan yang tertunda selamanya. Mana ada sukses datang sendiri jika tanpa diupayakan. Setujuh..?

Menurut saya, kegagalan mengajari banyak hal, apa ajah..inih..:

1. Belajar sabar

Sabar itu subur..eh..gimana maksudnya, saya juga bingung..*garuk-garuk kepala*. Gini aja deh biar gampang, ketika kita gagal, kita harus berpikir  bahwa kegagalan adalah ujian tentang seberapa sabar kita ini. Belum waktunya sukses kali, masih banyak yang harus dibenahi. Anggap aja sebagai  warning  bahwa kita belum pantas merasakan kesuksesan karena masih amburadul disana sini. Ya kali, mungkin metode yang kita gunakan masih banyak salahnya. Sabar..sabar..harus sabar untuk selalu belajar

2. Belajar kreatif

Beneran lho, dengan gagal akan timbul suatu rasa yang disebut dengan penasaran. Ih..kok bisa gagal ya..jiwa kepo mulai terusik. Hm..pasti something wrong nih. Trus mulai deh investigasi sana sini, analisa sebab akibat trus utak atik deh cari cara lain. Tak terasa jadi kreatif kan. Ya..semacam the power of kepepet gitu deh. Kalo gak gitu, bakat kreatif gak bakalan nongol..haseekkk..

3. Menguji kekuatan move on

Terpurukku disini..dunia seakan runtuh ketika gagal melanda. Disalahin sana sini, di judge, dikritik pedas dan yang paling menyakitkan adalah ketika tak dianggap..aehh..mana tahaannnn..Nah disitulah kekuatan move on kita diuji. Udahan atau lanjut nih..Kalau kita lebih baper, gak mau sakit lagi ya udah..nyerah aja..tapi kalo keinginan untuk berubah lebih besar..disarankan..Move On lah..Just because, kesuksesan nggak akan datang kalo gak diupayakan..geettooo..*aish tenane*

4. Mengerti akan pahitnya kehidupan

Jamu rasanya pahit, tapi memberi efek segar dan sehat bagi yang meminumnya. Gagal itu pahit, friends..tapi efeknya bikin kuat kalo kita bisa ikhlas menerimanya. Gak melulu kan kita makan yang manis-manis dalam hidup ini, ntar bisa diabetes lho..Nah..biar gak eneg juga, rasain pahitlah sekali-kali. Sekali-kali..? Sering, bo..Ya udah terima aja, berarti hidup kamu dianggap kuat untuk menghadapi cobaan. Udah gitu aja.. *nyengir kuda*

Gagal Itu Biasa 

Nah..nah..mungkin udah agak paham ya kenapa kita bisa gagal. Ya karena kita adalah makhluk tidak sempurna, bisa salah dan khilaf. Tapi kita juga gak mau kan mengulangi kesalahan yang sama..? Jadi kalau kita gagal, coba pelajari deh, apa yang menjadi sebabnya. Learning by doing gitu. Kita bisa kok sharing sama yang expert tentang solusi kegagalan kita. Pasti akan banyak yang membantu kok. Asal kita kooperatif untuk dibantu ya..

Misalnya nih, motor kita tiba-tiba mogok di jalan. Duh..ini bencana deh, mana cewek, motor mogok, bengkel jauh, harus dorong sampai dimana..? Meskipun kita nggak ngerti-ngerti amat tentang mesin motor, kita bisa menduga kenapa motor ini mogok. Bisa jadi karena bensin habis, atau businya minta diganti, atau mungkin olinya, accu-nya dan bla..bla..bla..banyak kemungkinan pasti. Tapi nggak mungkin kan sedikitpun terlintas dalam benak kita bahwa biang keladi kemogokan ini adalah letak spion yang miring..? Enggak kan..? Jelas banget gak ada hubungannya, coy..Nah, maksudnya gini.. kalau kita menganalisa sesuatu, paling tidak carilah alasan yang mendekati dan masuk akal lah ya..dijamin prosentase kegagalannya lebih kecil. Kalau kita tetep keukeuh sebabnya karena spion yang miring, sudah bisa dipastikan itu adalah kegagalan terbesar dalam hidup kita. Paham..? #eh

Kegagalan itu milik siapa saja. Semua orang bisa gagal. Thomas Alfa Edison aja gagal sampai ratusan kali sebelum menemukan lampu kok. Tapi apa yang membedakannya hingga dia bisa dikenal hingga sekarang ? Adalah sikapnya yang pantang menyerah. Gagal, coba lagi dengan cara lain. Gagal lagi, move on lagi. Sampai akhirnya dia bisa menemukan suksesnya setelah ratusan kali dia gagal. Kesimpulannya apa ? Dia bisa menemukan banyak cara yang tidak bisa digunakan untuk menemukan lampu. Tuh, kan..gagal aja dia bilang cara lain. Positif banget ya pemikirannya. Coba kalau dia udah gagal, tetap mencoba dengan cara yang sama sampai berulang kali, ya tetap aja gagal lah..Mau jadi pecundang sejati apa..? Hadeuh..bahasanya bleh..maap ya..maap..

Gagal itu biasa terjadi, bukan aib yang harus ditutupi. Tentu menjadi luar biasa ketika kita bisa bangkit dari kegagalan itu. Memang nggak mudah untuk bangkit, tapi kita butuh kemajuan proses kan. Ya kalau mau maju, berkembang dan sukses harus belajar dari kegagalan. Kegagalan bisa menjadi pemicu semangat karena sukses adalah pilihan. Kita bisa memilih kesuksesan macam apa yang kita inginkan. Tentunya dengan perjuangan yang terus menerus, tahan proses sampai kesuksesan itu bisa diraih. Yuk, mari..

11 comments:

  1. gagal? sering banget kegagalan cinta tepatnya hiks hikssss

    ReplyDelete
  2. iya mbk susan, semangat kakaaakk *ikut nimbrung*...
    gagal ?. udh temenan baik mak sm aku, saking seringnya,jd malah akrab sekrg, tp akrabnya ke arah positif donk yak..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak papalah, gagalnya diajak temenan aja mba Inda..kan mengajari kuat heheheh..

      Delete
    2. wah aku malah ga bisa kalau gagal terus temenan... jadi baper ... *masihcinta

      Delete
  3. Kegagalan, kekecewaan , dan keputusasaan, semua orang pasti pernah mengalami termasuk juga saya,, sampai bisa dibilang terbiasa dengan semua hal tersebut. Tapi semuanya sy jalani dengan sabar dan membohongi diri sendiri kalau saya baik-baik saja (Jangan ditiru). Jadi curhat nih :D
    Makasih udah share :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm..yayaya..*manggut2 dengerin curhat* hehehe..
      Makasih kembali..

      Delete
  4. Kegagalan itu termasuk proses pendewasaan :)

    ReplyDelete
  5. saya pernah mengalami kegagalan hampir putus asa mbak, terimakasih sharingnya :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...